3. Aliran-Aliran Seni Lukis

Ada beberapa aliran seni lukis yang kita kenal yaitu:

a) Surrealisme

Lukisan dengan aliran ini kebanyakan menyerupai bentuk-bentuk yang sering ditemui dalam mimpi. Pelukis berusaha untuk mengabaikan bentuk secara keseluruhan kemudian mengolah setiap bagian tertentu dari objek untuk menghasilkan sensasi tertentu yang bisa dirasakan manusia tanpa harus mengerti bentuk aslinya.

b) Impressionisme

Pada awalnya menjamurnya lukisan studio, pelukis mendefinisikan image sebagai pantulan cahaya dari setiap bagian benda. Setiap bagian terkecil akan memantulkan cahaya yang berbeda, dan cahaya ini akan ditangkap mata kemudian diinterprestasikan otak sebagai bentuk-bentuk tertentu.

Pelukis pada zaman tersebut menafsirkan benda sebagai kumpulan pantulan cahaya yang berbeda. Karena itu bentuk suatu benda tidak harus dibentuk dengan garis, bidang, ataupun volume, melainkan pantulan cahaya sejenis yang berkumpul dan memberi kesan adanya benda. Karena itu untuk mendapatkan lukisan yang baik, pelukis harus memperhitungkan arah datangnya sinar, jenis cahaya, dan reaksi pigmen benda terhadap cahaya. Hal ini membuat kegiatan melukis pada masa ini lebih sebagai kegiatan fotografi secara manual.

Kegiatan ini hanya bisa dipraktekkan di dalam studio. Saat teori ini dibawa ke lapangan, cahaya tidak lagi bisa diprediksi (sebagai akibat pergerakan matahari, perubahan cuaca, dan sebagainya). Adalah mustahil untuk mendapatkan lukisan mendetail jika waktu pembuatannya lebih dari beberapa jam (bisa dibayangkan lukisan yang dibuat dari waktu pagi hingga sore hari dengan teori ini), sehingga pelukis terpaksa menyederhanakan objek lukisan menjadi hanya kesan-kesan cahaya tertentu yang ditangkap mata. Bentuk dan ketelitian tidak lagi menjadi penting.

c) Naturalisme

Merupakan aliran penting popular dalam seni lukis. Aliran ini menyajikan bentuk objek sesuai kenyataan sebenarnya dan banyak menyajikan teme-tema seni.

d) Kubisme

Adalah aliran yang cenderung melakukan usaha abstraksi terhadap objek ke dalam bentuk-bentuk geometri untuk mendapatkan sensasi tertentu. Salah satu tokoh terkenal dari aliran ini adalah Pablo Picasso.

e) Romantisme

Merupakan aliran tertua dalam sejarah seni lukis modern Indonesia. Lukisan dengan aliran ini berusaha membangkitkan kenangan romantis dan keindahan di setiap objeknya. Pemandangan alam adalah objek yang sering diambil sebagai latar belakang lukisan.

Romantisme dirintis oleh pelukis-pelukis pada zaman penjajahan Belanda dan ditularkan kepada pelukis pribumi untuk tujuan koleksi galeri di zaman kolonial. Salah satu tokoh terkenal dari aliran ini adalah Raden Saleh.

f) Ekspresionisme

Adalah aliran di dalam seni lukis yang mengolah setiap unsur seni agar memperlihatkan emosi pelukis secara efektif. Kemiripan bentuk masih bisa hadir di dalam lukisan, tetapi tidak memainkan peranan penting.

g) Realisme

Adalah kecendrungan dalam seni lukis untuk berusaha meniru bentuk di alam nyata semirip mungkin. Pada awal perkembangan seni lukis, realisme adalah tujuan utama untuk mendapatkan lukisan yang indah. Namun sejalan dengan perkembangan pengetahuan manusia lebih banyak mengekplorasi unsur warna, komposisi, garis, luminasi dibandingkan unsur bentuk, sehingga melahirkan abstraksi (pemisahan unsur bentuk dari suatu objek di dalam lukisan).

h) Abstraksi

Adalah mengesampingkan unsur bentuk dari lukisan. Abstraksi berarti tindakan menghindari peniruan objek secara mentah. Unsur yang dianggap mampu memberikan sensasi keberadaan objek diperkuat untuk menggantikan unsur bentuk yang dikurangi porsinya.

>>Pelukis-Pelukis Indonesia<<

  • Affandi
  • Kartika Affandi
  • Basuki Abdullah
  • Sapto Hudoyo
  • Djoko Pekik
  • Amri Yahya, dan lain-lain
About these ads

Tentang apachemask

Terus belajar untuk mencari sebuah kebaikan...
Tulisan ini dipublikasikan di ANTROPOLOGI dan tag . Tandai permalink.